Friday, November 27, 2015

Paspor Bilal

okay, lets start the story with.. Paspor!

keuheul pisan ceuk orang sunda mah, pas bikin paspor di kantor imigrasi balikpapan.
kebetulan paspor bun abis masa berlaku dan bilal blom punya paspor.. jadilah kita berencana untuk bikin paspor bareng daripada bolak-balik kan..
trus abis baca-baca di internet kok kayaknya menyenangkan juga bikin pra-permohonan paspor secara online.. nomer antrian dibedakan dan ga bolak-balik dateng ke kantor imigrasinya.. cuma pas foto sama pas ambil aja..
dan akhirnya daftar lah lewat online.. trus setelah itu bayar di bank bni, trus nentuin jadwal fotonya.. inget banget waktu itu pengen jadwal foto hari jumat karena baru balik ke balikpapannya hari rabu.

terussss pas hari jumat, dateng lah ke kantor imigrasi sana. karena ga ada petunjuk mana antrian yang online mana yang ngga, trus nanya ke pak satpam. sama pak satpam berkas dikasihin ke petugas yang bertugas buat ngecek2 kelengkapan, dan dikasih nomer antrian 70 (dan saya baru tau per hari hanya ada 75 nomor antrian). btw itu nyampe kantor imigrasinya jam setengah 10an. ga ngeh dan ga nanya juga nomor antrian online atau ngga sama atau ngga. terus nunggu antrian untuk loket A which is loket pengecekan kelengkapan untuk dikasih map kuning dan dikasih nomer antrian lagi untuk loket B untuk foto. itu aja udah jam 11an lebih.

akhirnya karena kepotong istirahat shalat jumat kita pergi dulu dari situ dan balik lagi jam 3 an.. udah lama nunggu, akhirnya kita baru dipanggil untuk foto jam 5an. dalam hati, loh kok ga kayak di blog2 yang bilang cepet kalau pake online..

pas paspor bun, ga bisa di proses doooonggg karena nama di paspor lama ama nama di akte dll beda. padahal udah dijelasin berulang-ulang kalau nama tengahnya diilangin karena kepanjangan dan ga muat di paspor. terus orangnya bilang kalau biasanya namanya nama tengah aja jadi yang dipotong belakangnya. helllooooooooowwww, di luar negeri mah yang penting nama family kali yang berarti nama yang paling belakang. piye sih iki. orang imigrasi tapi ga ngerti masalah first middle ama family name. kzl.

pas paspor bilal, udah aman-aman aja nih wawancara dan udah sampai foto segala. pas terakhir dikasih bukti tanda terima untuk ambil dan form untuk bayar. dan gw bilang lah 'mba kan saya udah bayar..' dan disitu dia baru ngeh kalau pendaftaran gw dan bilal itu online. zzzzz kemane aje bu??! dan dia lgs panik karena data bilal yang manual udah masuk dan data online jg udah masuk jadi dobel. dan setau gw sih kalo data/identitas ganda itu ga boleh dan bisa ditangkep polisi. sebel maksimal.

akhirnya sore itu langsung pulang tanpa bawa apa-apa. ya paspor bun ya paspor bilal semuanya ga berhasil diproses hari itu. heuuu.

singkat kata, setelah sms telepon dan ngedatengin kantor imigrasi berkali-kali (gw 3x, suami 1x) akhirnya yang punya bilal udah bisa diproses lagi. tapi mesti bayar lagi karena katanya uang yang dulu udah angus. Bodo amattttt yang penting ni paspor jadi deh, gw udah muak ama kantor itu heu. dan begitu dateng langsung foto krn udah dijanjiin ga usah antri lagi. (well kalo harus ngantri seharian lagi sih bisa-bisa gw datengin dan marah2 ama kepala kantor imigrasinya langsung!!)


Akhirnya jadi juga nih..setelah 2 minggu kesel.. haha..

PS: dear bu ibu yang akan ngasih nama anaknya, pliisssss banget supaya nama anak itu ga usah panjang-panjang. REPOT! fyi panjang kolom atau kotak2 yang biasanya ada di formulir2 untuk bagian nama itu 30 kotak, berarti kalau bisa ya nama anaknya max 30 huruf aja (termasuk spasi antar kata ya).
-testimoni dari orang yang sering bermasalah dengan nama saking panjangnya nama itu-

0 comments: