Monday, January 25, 2016

Mpasi pas travelling


Karena Bilal udah makan tapi makannya blom bisa makanan orang gede, jadi mau ga mau mesti bawa peralatan buat masak-masakan disana hahaa.. Niatnya sih mau bawa seminimal mungkin, tapi setelah googling dan smpai beli buku khusus buat mpasi pas travelling, kok kyknya byk bener yg musti dibawa.. Haha..

Yang jelas sih musti bawa panci listrik.. Kemaren sempet mikir mau bawa slow cooker takahi tapi kok masih terlalu gede ya buat masuk koper, dan disini pun blom pernah make jd akhirnya dicoret deh dr list. Sehari sblom brgkt akhirnya nyari2 panci listrik ke toko kelontong deket rumah, murah ajaa cuma 50rban trus barangnya cuma segede mug agak gedean dikit lagi jadii bisa ngehemat tempat di koper yang udh penuh sesak itu :D

Terus karena ga mungkin bawa blender yang ada di rumah tadinya mau bawa grinder manualnya munchkin. Eh untung inget kalo punya blender take n shake!! Alhamdulillah yaa, udah mah desainnya ramping trus motor penggeraknya juga kecil, gampang bgt buat dibawa-bawa. Lagian yang munchkin itu susah buat dipake (menurut gw sih) dan hasilnya ga bisa terlalu halus, padahal bilal masih sukanya makanan yg halus.. Soo super.happy waktu inget punya take n shake hehehe..

credit to mbah google
  Selain itu bawa juga saringan dari pigeon babyfood maker, cuma saringan doang abis kayaknya yg paling bakal kepake itu sih.. Untuk talenan dan pisau, niatnya emg bakal beli di toko 100yen (yang murah-murah ajaaa hehehehe) soalnya ga punya talenan tipis disini, trus kl bawa pisau takut ketahan di pesawat.. 

Untuk peralatan makannya, bilal bawa 4 tempat makan kecil karena biasanya kl masak itu emg buat 3 porsi sekalian (makan pagi-siang-sore) trus bawa 1 tambahan buat cadangan. Trus bawa juga 2 tempat minum, yg satu buat cadangan juga. Sendoknya bilal bawa banyak sekitar 4 krn kemungkinan buat hilang/jatuh/nyelip sangat sangat besar hahaha..

Bilal ga bawa frozen food krn pake gabag pun cuma tahan 7 jam, sedangkan kmrn flightnya aja 7 jam blom ke dan dari airport plus boarding dan imigrasi, wassalam deh ama frozen food..
Tadinya mau bawa buah yang tahan di koper kayak apel, pir dll gt tp kok ya lupa pas nyiapin koper, jadi aja tangan kosong brgkt kesananya hehe..

Yang udah persiapan banget sih bawa milna banyakkk bgt, selain karena bilal yg lagi picky eater krn abis sakit dan cuma mau milna aja, susah jugaa kl mesti nyari2 makanan bayi.. Blom tentu bilal suka, dn blom tentu halal juga. So i dont wanna take a risk about this one. Daripada anak gw ga makan trus sakit krn perut kosong di cuaca dingin, mending kasih milna deh,, *dadah dadah ama ibu-ibu mpasi rumahan sejati*

Tapi tetep setia bikin mpasi rumahan di hotel doong, yang penting mah bikin dulu, dimakan syukur tapi ga dimakan jg yaudh deh gapapa pasrah ajalah.. *seringnya sih yang kedua ini yang kejadian xD* bikin makanannya pagi2, jadi bisa dimakan utk sarapan plus bekel untuk makan siang.. Untuk mkn mlm, krn biasanya selalu pulang malem dan agak susah utk pulang ke hotel dl sebelum maghrib jadi kita selalu ngebekel milna paling ngga untuk 2x makan, 1 utk mkn malem dan 1 utk cadangan kl ga mau makan siang hehe..

nyamnyamnyam di asakusaaaa
 Yang penting masalah per-makan-an udah beres lah yaa sekarang! Hihihi..

1 comments:

YaNda said...

aityyy.. bilal umur berapa sih? Aku juga rencana mau ke jepang pas adek umur setahun. Trimakasih ide panci listriknya ya.. hehehe.. Beli di mana itu kahh?